Agresi Militer Belanda I (Tanggal 21 Juli 1947)

Posted on

PelajarPintar.Com – Pada tanggal 21 Juli 1947 belanda melancarkan aksi polisionil yang dikenal dengan agresi militer I. tujuannya adalah untuk menguasai sarana – sarana vital di jawa dan Madura. Jadi tuju8an serangan ini bersifat ekonomis. Pasukan belanda bergerak dari Jakarta dan bandung untuk menduduki jawa barat, dan dari Surabaya untuk menduduki Madura.

agresi militer belanda 1

Berbagai reaksi bermunculan akibat agresi militer I. belanda tidak menyangka apabila amerika serikat dan inggris memberikan reaksi yang negative. Australia dan hindia mengajukan masalah Indonesia ini ke Dewan Keamanan PBB.

Agresi Militer Belanda I
agresi militer belanda 1

Pada tanggal 4 Agustus 1947, PBB mengeluarkan perintah penghentian tembak menembak. Untuk mengawasi gencatan senjata, PBB membentuk Komisi Tiga Negara (KTN). Anggota KTN ada tiga negara yaitu :

  1. Belgia (dipilih oleh belanda) dipimpin oleh Paul van zeeland
  2. Australia (dipilih oleh Indonesia) dipimpin oleh Richard Kirby
  3. Amerika Serikat (dipilih oleh indonesia dan belanda) dipimpin Dr. Frank Graham.

Tugas utama KTN adalah mengawasi secara langsung penghentian tembak – menembak sesuai dengan Resolusi Dewan Keamanan PBB. Dengan demikian masalah Indonesia menjadi masalah internasional. Secra diplomatis jelas sangat menguntungkan Indonesia.

KTN berhasil mempertemukan Indonesia dengan belanda dalam perjanjian Renville. Selai itu juga mengembalikan para pemimpin Republik Indonesia yang ditawan belanda di Bangka.

Baca Juga:

One thought on “Agresi Militer Belanda I (Tanggal 21 Juli 1947)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *